Monday, 28 December 2015

Ini untuk kamu yang ku sayang

Assalamualaikum... Tiap kali hati ini gusar, seperti ada yang perlu diluahkan.. Aku akan mula menulis.. Fikiran tak pernang lekang memikirkan pasal dia.. Dia orang yang ku sayang.. Sungguh aku sangat menyayangi dirimu, sahabatku.. Namun kerana terlalu ingin menjaga hati, aku jadi takut untuk bersuara menegurmu.. Pada masa yang sama, aku juga takut, takut disoal Allah kelak diakhirat. Kerna ku terlalu menyayangi dirimu, ku coret kan isi hati ini untuk kamu.. Sahabat ku..

Aku tahu dirimu terlalu baik. Ada sisi kebaikan mu yang belum tentu ada pada orang lain..tak pernah berkira, walaupon sikit, sentiasa kongsi berbagi sama, tak pernah biarkan aku kelaparan. Walaupon dah balik kampung, masih juga risau pasal aku yang sendirian kat hostel, sanggup minta tolong kawan dia hantarkan aku ke stesen bas. Sanggup bagi pinjam duit rm50 untuk aku balik kampung walaupon duit yang kau bagi tu pon duit yang dipinjam dari kawan.  Susah senang sama sama.. Pernah dirimu menyuarakan rasa hati ingin berubah. Dirimu cuba cuba memakai tudung labuh bidang 60 ku.. Nampak, dirimu benar benar ingin berubah ke arah lebih baik.. Katanya " doakan alia, suatu hari nanti" aku senyum, bersyukur kerana dalam hati sahabatku ini, masih ada ruang keinginan yang kuat untuk dia berhijrah menjadi wanita yang dihormati serta dilindungi maruahnya. 

Namun.. Sejak menjalin hubungan  perkenalan dengan seorang lelaki, ditambah pulak dengan sikap temanmu yang seoranag lagi yang seperti menyokong perbuatan mu, diri mu semakin berani..berani mencuba. Cuba cuba untuk keluar berdua dengan lelaki yang dianggap baik..aku faham.. Mungkin kerana terlalu terhutang budi dengan kebaikan dia, kau terpikat..dan terikat.. Tak salah ada perasaan itu.. Cinta itu tak salah..tapi perkara yang kamu buat dalam mengekspresi kan cinta itu salah.. Keluar berdua tak kira masa, bergayut telefon apatah lagi.. Itu yang salah..

Dirimu yang dulu yg aku kenal sangat menjagaaaaa hati dan maruah orang tua mu..seorang anak yang taat.. Sekali pon nak keluar dgan teman, keizinan orang tuamu yang diutamakan..tapi sekarang.. Bila jauuh dari pengawasan mereka, ada sedikit kebebasan yang kau raihkan.. Memang kalau dah suka, semua nampak indah, nampak baik.. Yang hitam pon nampak suci. Tapi kalau lelaki tu dah berani ajak dating keluar berdua,  dia lelaki yang tak menghormati wali mu. Engkau kata dia lelaki yang jaga solatnya, yang sentiasa mengingatkan engkau untuk solat..  Tapi kalau lelaki yang jaga solatnya, pasti jaga hukum Allah.. Takkan berani menyentuhmu, takkan berani keluar tanpa asbab yg penting dan yg penting takkan mengubah dirimu menjadi seorang yg bukan aku kenali lagi..buka lah matamu sahabatku.. Buka mata hatimu..  

Cuba kau lihat, dalam perhubungan mu ini, ada tak rasa gusar, rasa nak sembunyikan sesuatu, akhirnya menipu menjadi tabiat.. Kenapa nak menipu kalau rasa tak buat salah.. Dah banyak cerita aku dengar tentang dirimu dengan dia..sebab tu Allah larang berdua duaan.. Kerna akan terjadinya fitnah.. Kalau lah kau sendiri dengar akan gosip gosip liar yang tersebar tentang dirimu, tentu kau kecewa, sebagaimana aku juga kecewa. Tapi kita diberi kebebasan untuk memilih.. Sama ada memilih jalan yang diredhai atau tak. 

Sahabatku, aku benar benar menyayangi mu.. Jangan biarkan cinta membutakan matamu.. Cinta yang Allah redha apabila dia membuatkan mu semakin dekat dengan Allah, dan dia jauhkan dirinya darimu kerana menghormati dan menjaga dirimu.  Jangan mudah terpedaya dengan kata kata manisnya.  Kalau lah kerana terlalu banyak terhutang budi, bayarlah dengan berbuat budi kebaikan yang Allah suka..bukan yang Allah murka..

Sahabatku, aku benar benar menyayangimu, aku tahu dirimu sangat baikk.. Pilih lah lelaki yang tidak mengambil kesempatan keatas kebaikan yang diberi.. Bukan niatku nak mengatakan dia lelaki yang jahat.. Tapi.. Lelaki yang baik akan menyembunyikan  amal ibadah dan kebaikan nya, bukannya angkat bakul letak sendiri.. Lelaki yang baik takkan mengharapkan balasan atas kebaikan yg diberi, lelaki yang baik takkan membiarkan kamu difitnah, lelaki yang baik takkan menyentuhmu, lelaki yang baik akan menjaga dan menghormati mu..

Sahabatku, maaf jikalau nukilan ku ini buat kamu terluka.. Sungguh aku benar benar menyayangimu.. Aku mahukan dirimu yang dulu..aku rindu..

No comments: